19 July 2016

Makaroni Goreng Daging


19 Julai 2016.

Hari ini hari ke-2 berpuasa sunat, jadi malam tadi dah siap-siap masakkan makaroni goreng daging ni untuk menu berbuka petang nanti. Dah beberapa hari berbuka dengan nasi, takut suami jemu dan bila fikirkan kelam-kabut menyediakan sayur tumis air, tanak nasi dan panaskan lauk sebaik sahaja sampai di rumah...jadi aku ubah selera masak makaroni pula kali ni. 

Macam biasa, sesi testing makanan sebaik sahaja selesai memasak oleh encik suami...nama je testing, tapi habis 2 pinggan dia makan. Huhuhuhu.....

Bahan-bahan:

3 ulas bawang putih
5 ulas bawang merah
* bawang putih dan bawang merah ditumbuk/dikisar
2-3 sudu cili blend
1 sudu teh garam
Cukup rasa
3-4 sudu tomato sos maggie
2-3 sudu tomato paste 
Daging yang dipotong kecik / daging kisar
1/2 batang lobak yang dipotong dadu
Sedikit air masak
Spiral pasta (pilih yang 3 warna supaya nampak lagi menarik)
Sedikit minyak zaitun
3 sudu minyak masak

Cara memasak:

1.  Isikan minyak dalam kuali. Tumis bawang putih dan bawang merah sehingga garing.
2.  Masukkan cili blend dan goreng hingga garing.
3.  Masukkan garam dan cukup rasa.
4.  Kemudian, masukkan tomato sos dan paste tomato dan kacau hingga sebati.
5.  Masukkan daging, goreng sehingga daging masak empuk.
6.  Kemudian, masukkan lobak tadi, dan masukkan sedikit air untuk empukkan sedikit lobak.
7. Kacau hingga masak. Padamkan api, biarkan sekejap untuk sediakan pasta spiral.
8.  Rebus pasta dalam air mendidih dengan sedikit minyak zaitun.
9. Buka api pada perencah tadi, masukkan spiral dan kacau sehingga sebati.
10. Tutup api, dan boleh dihidangkan.


Gambar makaroni goreng daging masa arwah Mak masih ada.

18 July 2016

Puasa Isnin, Puasa 6 dan Puasa Hari Putih

18 Julai 2016.

Alhamdulillah hari ini berkesempatan memulakan puasa sunat 6 Syawal dan kebetulan jatuh pada hari Isnin dan hari Putih iaitu 13 - 15 hb Hijrah. Dan alhamdulillah juga dapat pujuk suami berpuasa sama, tapi.....kena upah dia dulu! Hai laaaa....macam pujuk budak kecil, kena umpan dengan lauk sedap-sedap dan ikut selera dia. Layankan je la.....

Puasa hari ini (Isnin 13hb Syawal) dapat 3 pahala:
1. Puasa Isnin.
2. Puasa 6
3. Puasa Hari Putih.
Puasa Sunat Hari Putih - 13, 14 dan 15hb bersamaan isnin 18 julai, selasa 19 julai dan 20 julai
Kita disunnahkan berpuasa dalam sebulan sekurang kurangnya tiga hari. Dan yang lebih utama adalah melakukan puasa pada "ayyamul bidh", yaitu pada hari ke-13, 14, dan 15 dari bulan Hijriyah (Qomariyah). Puasa tersebut disebut "ayyamul bidh" (hari putih) karena pada malam-malam tersebut bersinar bulan purnama dengan sinar rembulannya yang putih.
Dalil:
Dari Abu Hurairah ra, ia berkata,
أَوْصَانِى خَلِيلِى بِثَلاَثٍ لاَ أَدَعُهُنَّ حَتَّى أَمُوتَ صَوْمِ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ ، وَصَلاَةِ الضُّحَى ، وَنَوْمٍ عَلَى وِتْرٍ
“Kekasihku (Rasulullah SAW) mewasiatkan padaku tiga nasehat yang aku tidak meninggalkannya hingga aku mati:
1- berpuasa tiga hari setiap bulannya,
2- mengerjakan shalat Dhuha,
3- mengerjakan shalat witir sebelum tidur.”
(HR. Bukhari no. 1178)
Dari ‘Abdullah bin ‘Amr bin Al ‘Ash, Rasulullah SAW bersabda,
صَوْمُ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ صَوْمُ الدَّهْرِ كُلِّهِ
“Puasa pada tiga hari setiap bulan adalah seperti puasa sepanjang tahun.”
(HR. Bukhari no. 1979)
Dari Abu Dzar, Rasulullah SAW bersabda padanya,
يَا أَبَا ذَرٍّ إِذَا صُمْتَ مِنَ الشَّهْرِ ثَلاَثَةَ أَيَّامٍ فَصُمْ ثَلاَثَ عَشْرَةَ وَأَرْبَعَ عَشْرَةَ وَخَمْسَ عَشْرَةَ
“Jika kamu ingin berpuasa tiga hari setiap bulan, maka berpuasalah pada 13hb, 14hb, dan 15hb (dari bulan Hijriyah).”
(HR. Tirmidzi no. 761 dan An Nasai no. 2425. Abu ‘Isa Tirmidzi mengatakan bahwa hadits hasan).
Dari Ibnu Milhan Al Qoisiy, dari ayahnya, ia berkata,
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَأْمُرُنَا أَنْ نَصُومَ الْبِيضَ ثَلاَثَ عَشْرَةَ وَأَرْبَعَ عَشْرَةَ وَخَمْسَ عَشْرَةَ . وَقَالَ هُنَّ كَهَيْئَةِ الدَّهْرِ
“Rasulullah SAW selalu memerintahkan kami untuk berpuasa pada ayyamul bidh yaitu 13hb, 14hb dan 15hb (dari bulan Hijriyah).” Dan baginda bersabda, “Puasa ayyamul bidh itu seperti puasa setahun.”
(Hadith Sahih riwayat Abu Daud no. 2449 dan An Nasai no. 2434)
Dari Ibnu ‘Abbas ra, beliau berkata,
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يُفْطِرُ أَيَّامَ الْبِيضِ فِي حَضَرٍ وَلَا سَفَرٍ
“Rasulullah SAW biasa berpuasa pada ayyamul biidh ketika tidak musafir maupun ketika bersafar.”
(HR. An Nasai no. 2347. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa sanad hadits ini hasan.).
Namun dikecualikan berpuasa pada 13hb Dzulhijjah (sebahagian dari hari tasyriq). Berpuasa pada hari tersebut diharamkan. Oleh itu diganti ke 16hb.
Referensi:
Al Fiqhu Al Manhaji ‘ala Madzhabil Imam Asy Syafi’i,
Penyusun:
Dr. Musthofa Al Bugho, dkk,
Perbitan:
Darul Qolam, cetakan kesepuluh, tahun 1431 H, hal. 357-358
Kredit FB: Mohammad Haidzir Hussin

15 July 2016

Resepi Es Nangka Selasih Banjar


15 Julai 2016.

Kalau perasan dalam FB sekarang ni, ada satu page Tastemade untuk beberapa negara yang paparkan resepi-resepi menarik; contohnya Tastemade Indonesia. Semalam ternampak ada satu resepi yang menarik iaitu resepi Es Nangka Selasih Banjar. Kebetulan pula semua bahan-bahan yang digunakan ada di rumah kecuali jeruk nipis atau limau nipis, jadi aku gantikan dengan buah lemon.

Bulan Ramadhan aritukan viral air Soda Herbs kan? Sampai sepupu aku buat bisnes air Soda Herbs tu di bazar Ramadhan dan dapat sambutan baik. Aku ada juga beli air Soda Herbs tu, pada aku sedap lah, rasa refreshing time berbuka tu tapi tak bolehlah minum selalu sebab bahan utamanya adalah ais krim soda (bergas), ada juga yang tukar dengan air 100 Plus (eerr ni aku tak boleh brain apa agaknya rasa dia). So, bolehlah cuba resepi es nangka selasih banjar ni masa buat rumah terbuka ke atau masa jamu famili.

Resepi Es Nangka Selasih Banjar

Bahan-bahan:

Buah nangka yang telah dibuang biji dan dipotong kecil
Jeruk nipis @ limau nipis (aku gantikan dengan perahan lemon)
Air gula (aku gantikan dengan stevia)
Biji selasih yang direndam seketika
Ais
* kuantiti terpulang kepada citarasa kita, pepandai la korunk agak

Cara-cara:

1) Buah nangka dibuang bijinya, lepas tu potong kecil-kecil. Masukkan dalam gelas.
2) Masukkan ais batu, kalau lagi hancur lagi baik.
3) Jeruk nipis/ limau nipis/lemon digelek. Lepas potong, perahkan air perahan dan tuangkan ke dalam gelas berisi ais dan nangka tadi.
4) Tuangkan air gula/sirup gula.
5) Taburkan biji selasih yang telah direndam seketika.
6) Hidangkan.

My Verdict: Kalau guna perahan lemon, jangan letak banyak-banyak sangat nanti terlampau masam. Mengeliat satu badan kemasaman, huhuhu....next time, nak cuba pakai limau nipis pula nak bezakan rasanya.